Jangan Berteriak Antikorupsi Jika Masih Butuh Amplop

Mental oportunis harus bersama-sama diperangi untuk melihat kepentingan yang lebih panjang. Nominal yang biasanya habis dalam sehari jangan membuat kita lupa akan tujuan politik.

Pemilu adalah sarana kontrak sosial paling masuk akal untuk memasrahkan sebagian hak publik kita kepada pejabat publik. Tentunya sangat tidak elok bagi para pemilih ini berteriak-teriak penuh kebencian sedang dirinya sendiri tak mau kehilangan kesempatan untuk korupsi jika ada kesempatan.

Baca selengkapnya di:

https://www.qureta.com/post/jangan-teriak-antikorupsi-jika-masih-butuh-amplop

Iklan

Spin is Real! Ketika Pantura Lamongan Demam Ping pong

Memang bukan hanya bola ping pong yang menarik perhatian penggemar olahraga  tapi permainan ping pong atau tenis meja  juga memikat masyarakat melalui ritme dinamis para pemainnya. Tak terkecuali  masyarakat Pantura Lamongan yang sekarang ini sedang keranjingan ping pong.

Minggu 11/3/2018 setahun yang lalu, kompetisi antar persatuan tenis meja (PTM) di wilayah kecamatan Paciran, Brondong dan Solokuro bertemu di arena pertandingan. Arena yang berada di Warung Kopi D’Warkop Desa Paciran seharian penuh nampak riuh rendah dengan sorak sorai penonton hari itu.

Kompetisi ini diadakan oleh Paciran Ping pong Club (PPC) dengan tema mempingpongkan pantura. Geliat permainan ping pong memang kembali marak seiring dengan pemahaman teknik teknik baru yang diperoleh salah satu warga pantura dari club ping pong di kota. Bola spin (pelintir) baik top spin, side spin, maupun back spin sudah bisa dikendalikan oleh mereka yang tergabung dalam PTM PIM di pantura ini.

Beni hasyim, penggagas turnamen ini mengatakan bahwa kompetisi ini dimaksudkan agar para pemain pemula yang ikut serta lebih memahami teknik dari PTM kawakan yang ada di pantura seperti PTM Pantura yang berlokasi di Kecamatan Brondong.

Tak ketinggalan juga PTM dari Kecamatan Solokuro yang selam ini dikenal sebagai sumber atlit ping pong Kabupaten Lamongan juga menurunkan beberapa pemain mudanya untuk ambil bagian di kompetisi ini.

Salah satu peserta yang paling menghibur adalah Shogun dari PTM Pantura Brondong yang hari itu tampil menggunakan karet Bintik yang terkenal dengan bola pengembalian yang aneh bagi yang belum memahaminya. Bola pantulan yang dihasilkan selalu sukar ditebak dan seringkali membuat lawan belum mengenal karet bintik terlihat seperti pemula. Penonton pun bersorak saat lawan membuat kesalahan.

Meski begitu Shogun pun bisa ditaklukkan oleh Rozim dari PTM Pantura Brondong  di semifinal. Rozim gpada akhirnya keluar sebagai juara dengan mengalahkan dedengkot ping pong Pantura yaitu Yono dengan tiga set langsung di pertandingan final. Mari berping pong, Smash!!

Geguritaning Urip

MEH
akeh padha ngendelno
dumeh sugih dumeh ayu dumeh apa wae
apa padha nora kelingan
nok sajerone dumeh
ana barang kang meh
meh loro
meh mati
meh bangkrut
meh wae lali
kaben nggawa meh
mulakno dadi wong aja dumeh

NRIMO
ora akeh gunem
ora kakean cangkem
mung marem ngadepi
apik elek ginarise urip

manungsa mung ngupaya
kudu obah pikir obah sikil
maring gusti kerep zikir
hasile ora usah dipikir

MENTES
Tuwa dudu sing umure dawa
tuwa iku mentes
mentes pikire mentes lakune

NGOPI
padha sesrawungan guyup sakanca
meja kursi kebak ukara
tukang kayu tukang batu uga guru
padha andum rasa

urip kang abot disangga
diudal bareng ing jroning warung
ana irah irahan tresna ana ing sacuil roti
ing Paciran urip disangga
liwat sak cangkir kopi

GAMBAR ANYAR

tanggal 20 oktober 2014
salah siji gambar ana omahku ganti
wes sepuluh rendengan keliwat
ora cicir senajan wis kereb kena angin

Dina iki arep tak ganti
gambar wong kuru tapi prigel
gelem gawe gak kakean lambe
amarga pejabat iku kudu
iso laku kere

ALUN ALUN MALANG
swara jangkrik lan emprit
dadi rewang bengi iki
bocah loro sawang sinawang

kopi panas tak sruput
aku kelingan
bocah pacaran kae
sing lanangsumende
sing wedok ngguyu

aku kisinan
selawe taun kepungkur
aku kaya bocah kuwi

JRONING QALBU

Sawangen ning aja meri
sejatine mripatmu
ajeg kandha ning ora pener
kang pener ana jroning qalbu
ning awakmu ora tau nggugu

TREKAL
Semburat sinare srengenge
mega abang ngelingake
iki wayah mapag gawe
ojo nganti keri amarga nggedekake sare

sapa bisa nuladani piweling
saka priyayi jawa kang adi
pingin mulya kuwi mesthi
nyuda bantal kelawan guling

GENDHAKAN
Ora ana gendhakan sing apik
sing mesthi ana iku
bojo kang becik

sayange gendhakan mesthi gethokan
sengite gendakan yo mung pawadan
tresna lan asih bojo mesthi tanpa aling alingan

mula aja gampang percaya karo gendhaan
amarga akeh akehe sak obahe gawe gawean
bojo kuwi sejatine gething lanasih
amarga sejati kudune
ditampa nganggo wigati
MERI
Aja sirik karo liyan
meluwa seneng nek nyawang liyan
aja nandur sengit
ning ati krasa pahit

mula sing jembar ati
sing padhang pikire
aja susah nalika ana bungah
aja bungah nyawang wong susah

urip kudhu bisa
madakna rasa
rasa sami raharja

IKHTIAR

paribasan titi mangsa
ana mangsa ketigo
uga ana mangsa rendheng
wayah ketiga aja rumangsa rekasa
wayah rendheng aja banget seneng

kudune diri kudu nyipati
ginarising urip ya padha
pas gak nduwe aja rumangsa kere
kepasan sugih aja rumangsa duwe

sugih kere ana wancine
nanging kudu obah awak obah pikire
aja mung sare
lan gedhe angen angene
dunung orahe kuwi kersaning gusti

MUSPRA
amal sing tansah ketutan omong
gawe sing ketutan misuh
kabeh koyo nguyahi banyu segara
muspra kerana sonder legawa

NGELMU
Ngelmu iku duweni rong macem
siji ngelmu kaya dene ngangsu
loro kaya dene dipancuri
karo karone duwe kaluwihan

yen ngangsu pan gelmu tansah rekasa
yen nadah rekasane gak sepiro
mulane yen dadi guru kude duwe sifat kados sumur
ora bakalan kentekan banyu
ojo kaya ceret sing mung mancur nanging cethek

KAREP
Lamun sira ngarep
ngarepana sing padha
karo sing duweni karep
insya Allah urip mu gampang

aja sepisan sepisan karep ala
nek kalakon dadi mala
marakke urip sangsara
kanggo kowe lan wong liya

karep iku akeh kanthilan nafsu
ati ati karo karepmu
sing mbok senengi ora mesthi
apik kanggo kowe
dadiyo sing nastiti
amarga kabeh wes tinulis ana titi wanci

UDAN
Udane deres nelesi ati sing ngenes
swarane banyu kemricik nggawe becik
lali karo kesusahan sing gemanthil
ana jeroning urip sing kebak krikil

NESU
kecut sing tak rasa
nyawang kowe meneng
ora omong mung momong
rasa sumpek ning dhadha
sakjane mung kandha ana apa

Terinspirasi Poster Bola di Jahitan

Sosoknya sangat kharismatis dengan rambut gondrong dan berkumis tipis. Belakangan saya tahu ia adalah Mario Kempes, striker Argentina saat merebut piala dunia 1978.

Gambar sosok itu saya tahu di sebuah poster yang tertempel di dinding Jahitan.

Jahitan adalah tempat beberapa penjahit yang berkumpul membuka jasa jahitan di situ. Berbentuk sebuah rumah tanpa kamar menghadap ke selatan. di Jalan Pasar Lama 1.

Di situ banyak pemuda pemuda yang kumpul di sana. Beberapa di antaranya adalah pemain inti tim sepakbola desa Paciran. Nah karena semua mania bola, dinding jahitan itu penuh poster bola.

Seperti sosok diawal yang saya uraikan, gambar Mario Kempes yang ganteng itu menginspirasi saya dan teman teman menjadi suka dengan bola. Setiap main bola kita pasti berekspresi layaknya adegan di poster bola yang tertempel di dinding Jahitan.

Yang sangat membekas tentunya poster lengkap piala dunia 1986 di mana turnamen itu melahirkan legenda hidup, Maradona. Banyak foto maradona di Jahitan yang akhirnya membuat aku mania dengan tim Tango.

Selain menikmati poster aku dan teman temanku juga bisa main karambol di Jahitan. Kita biasanya main kucing kucingan dengan pemuda pemuda yang biasa mangkal di Jahitan. Jika ketahuan pasti diidoni atau ditempeleng.

Nah, yang lebih membuat aku terkesan adalah, di Jahitan semua pemuda itu punya julukan. Ada Ngunguk, Picik, Clangap, Mudatsir, dan yang paling familiar adalah Ali Klothek dan Sik Cuk.

Ya…kini bangunan itu tinggal cerita. Yang tersisa adalah kenangan pohon WARU di depannya….. daunnya asyik buat gelembung air. Brullll…..brul…

Sekolah Ngrangkep Berarti Pinter Ngaji

Saat itu di era 80 an. Wong Ciran yang sekolah di sekolah umum masih jarang. Hanya sebagian kecil saja karena kebanyakan menyekolahkan anaknya di madrasah.

“Sekolah madrasah iku mesti iso ngaji,” kata Mat klobot saat ditanya oleh Dul Gacor di warung kopi Doyok. Kedua sahabat ini terlihat serius berdialog perihal madrasah dan sekolah. Aku yang kebetulan ada di belakangnya hanya menyimak. “Awakmu biyen yo sekolah ngrangkep tho, Dul?” tanya Mat Klobot.

Aku jadi ingat diriku sendiri. Aku adalah produk sekolah umum tanpa sekalipun sekolah di madrasah. Seringkali aku dibilang Wong Ciran nggak bisa ngaji karena sekolah umum. Untuk menyiasati ini biasanya temanku yang ortunya kaya memilih sekolah ngrangkep; pagi dan siang.

Dul Gacor melanjutkan menjawab tanya Mat Klobot, “Aku biyen ngrangkep, karo madrasah makane aku nik awan ga iso dolanan kaya awakmu, Bot.”

“Makane aku karo awakmu isane dolanan yo sakben prei dawa thok, yo, Dul. Tapi kan ana untunge awakmu dadi pinter ngaji merga pelajaran agamae akeh ning madrasah. pok syukur…kon iku isek slamet…”

“Ora mesti, akeh kancaku sing malah gak mudeng blass merga dasare bocahe males,” balas Dul Gacor.

Memang banyak juga temanku yang seperti teman Dul Gacor yang asli dari sananya males malah gak ngalor gak ngidul ngajine. Meski aku tidak ngrangkep tapi aku ngaji di mushola Subulussalam sampek lulus SMA. Dadi untuk masalah agama tidak jauh ketinggalan dengan teman yang sekolah di madrasah.

Karena sekolah umum masuk pagi, saat aku ingin bermain dengan temanku biasanya saat siang aku bermain di madrasah menanti mereka istirihat.

Saat itu aku agak kaget karena kelas temanku itu gurunya ganti ganti tiap pelajaran. Berbeda dengan sekolahku yang sejak pagi hingga siang gurunya itu terus. Hanya berganti saat pelajaran Agama Islam dan Olah raga.

Paciran, Desa Paling Santai

Hidup di Paciran itu santai dan tenang. Jarang ada tuntutan terutama bagi kalangan muda. Mereka sangat santai selepas sekolah SMA. Tapi untuk yang sarjana beda sama sekali.

Dari pergaulan saya dengan anak SMA luar desa Paciran, ketegangan yang mereka rasakan berbeda dengan pemuda kami.

“Om, kerja apa yang cocok untuk lulusan SMA?” begitu aku sering ditanya oleh mereka.

Aku heran kok mereka sudah mikir mau kerja apa selepas SMA. Kok jarang nanya kuliah ke mana enaknya.

Ternyata mereka yang bertanya ini biasanya memang nggak niat lanjut ke Universitas.

Ternyata pemikiran ini dibentuk oleh lingkungan desanya yang memang banyak yang sudah bekerja sejak kecil, bahkan merantau ke kota besar.

Berbeda dengan remaja desaku. Meski sudah hampir lukus SMA mereka tetep santai menjalani hidupnya. Apalagi kalau ortunya bisa dikatakan berada, mereka akan lebih santai lagi.

Sehari hari adalah ngopi. ngopi dan Ngopi. Alias cangkrukan di warung kopi sambil main game online.

Pernah sekali waktu aku bertanya, “Habis SMA ini rencananya apa?”

Mbuh, lulus ae durung kok mikir adoh adoh,” jawab yang sering kutrima.

“Habis lulus nyantai dulu lah setahun, habis itu mikir kuliah,” lanjutnya dengan santai

Ya mereka ini nggak bisa disalahkan karena ortu di Paciran memang bisa dikatakan memanjakan anaknya. Apalagi anak lanang hemmmm.

Namun, itu nggak semua tapi banyak fenomena begitu di paciran.

Sing nemen maneh, hurung teteh mergawe wes wani rabi,” tiba tiba Mat Klobot nyela di belakangku.

“Halah, iki maneh!!!” wes ayo ngopi aja ngrusuhi…

Memang bener juga ujaran Mat Klobot meski terlihat nyantai tapi kalau sudah bekerja biasanya mereka cepet ketebeg tonggone dewe. Itulah mengapa ibu ibu di Paciran jarang usil dengan remaja desaku yang nyantai ini karena mereka sering ada maunya. Yaitu ngapek mantu..hehehe… Nyantai dulur…

Hanya Di Paciran Perempuan Datangi Pria

Ini tentang persoalan mau menikah. Wong Ciran punya adat agak sedikit aneh karena saat resmi melamar yang melakukan adalah pihak Wanita.

Sebenarnya ini tidak hanya di Paciran karena di desa sekitar juga ada. Meski secara yang melamar adalah perempuan, namun secara informal ya tetap laki laki lah…..

Seperti cerita Kang Mat Klobot, saat menikah dulu ia yang meminta si gadis pada orang tuanya.

“Dulu, aku yang meminta lebih dulu, lho soalnya ibune gendakanku, wes kesengsem pingin ngapek mantu aku,” ujarnya sambil jumawa.

Saat kutanyakan perihal lamaran dari pihak wanita, di Paciran Mat Klobot agak protes karena merasa ia yang melamar lebih dulu.

“Lho, sampeyan kang ngomong dewe, tho ora nggawa rombongan keluarga, Kang,” tanyaku lebih lanjut sambil mengajak bareng kondangan saat itu.

“Iku yo durung nglamar tapi ngglagati, yen wong tuane karep sampeyan terus dilamar,” lanjutku penuh selidik.

“Ya, memang setelah itu aku didatangi calon mertua, mereka meminta ke ortuku,” Kang Klobot menjawab mengiyakan tanyaku.

Ya memang secara informal laki laki yang sudah karep dengan prawan Ciran akan ngglagati ke ortu si gadis. Nah disinilah akhiirnya ortu si gadis akan.mengambil sikap.

Inilah mengapa meski melamar lebih dulu ortu biasanya tidak asal minta tapi pasti sudah memasang banyak telik sandi juga terhadap keseriusan atau kemungkinan mau tidaknya si laki laki sebab si ibu gadis juga nggak mau pulang dengan tangan hampa. Tengsin, kan….

Khusus untuk yang tanpa kenalan Mat Klobot punya pengalaman, “Tapi kita pria pria ini tidak asal jumawa lho telah dilamar. Kita juga sudah tahu sebelum ada orang datang ke rumah, pasti diberitahu dulu oleh ortu kita, karena ortu kita pun takut nggelakno wong liya kalau kalau kita belum siap nikah.”

“Jadi, intinya kalau yang nglamar itu tetap laki laki ya, Kang?”

“Hiya..secara informal atau ngglagati tadi, resminya, ya tetap harus perempuan yang datang melamar dan memastikan tanggal nikah,” paparnya..

Ternyata lamaran perempuan itu hanyalah untuk memastikan tanggal dan keseriusan si Pria, toh…oh..tibakne. hemmmmm